Mengenal Tanaman Stroberi Lebih Dekat

Stroberi atau stoberi kebun adalah spesies tanaman hibrida dari genus Fragaria. Tanaman ini termasuk sebagai tanaman populer yang sering dibudidayakan diseluruh dunia. Buahnya memiliki ciri khas istimewa, terutama pada bentuk, warna, teksur, rasa hingga aromanya yang khas.


Buah stroberi yang belum masak atau masih berkembang, biasanya berwarna hijau keputihan dan ketika masak, mayoritas spesies stroberi akan berubah warna menjadi merah. Pemberian nama stroberi sendiri berasal dari bahasa Inggris kuno yakni, streawberige yang merupakan gabungan dari streaw atau "straw" dan berige atau "berry". Dasar dari pemberian nama ini masih belum jelas dan tidak diketahui hingga sekarang.

Buah stoberi biasanya dikonsumsi dalam jumlah besar, baik masih dalam kondisi segar maupun yang telah diolah, seperti jus, kue, es krim, milkshake, selain, manisan dan sebagainya. Selain itu, buah stoberi tak jarang juga dimanfaatkan sebagai bahan untuk membuat perasa stroberi atau sebagai campuran permen, pembersih tangan, parfum, produk kosmetik lip gloss dan sebagainya.

Taman stroberi diketahui pertama kali dibesarkan di Brittany, Perancis, pada tahun 1750 melalui salib Fragaria virginiana dari timur Amerika Utara dan Fragaria chiloensis, yang dibawa dari Cile oleh Amédée­François Frézier di 1714.

Secara teknis, stroberi adalah bukanlah buah, melainkan buah palsu. Pasalnya daging buahnya tidak berasal dari ovari tanaman (achenium) tapi dari bagian bawah hypanthium yang berbentuk mangkok tempat ovari tanaman itu berada.

Budidaya Buah Stroberi


Setiap varietas stroberi bervariasi dalam hal ukuran, warna, rasa, bentuk, tingkat kesuburan, musim pematangan, kewajiban kepada konstitusi dan penyakit tanaman. Rata­rata, stroberi memiliki sekitar 200 biji pada membran eksternal.

Dalam kebanyakan kasus, bunga muncul hermafrodit dalam struktur namun bisa berfungsi sebagai laki-­laki atau perempuan. Untuk tujuan produksi komersial, tanaman stroberi di budidayakan secara besar-besaran  dan secara umum, didistribusikan sebagai salah satu tanaman akar telanjang atau colokan.

Budidaya berikut ini merupakan salah satu dari dua model umum plasticulture, atau sistem kusut baris atau gundukan.

Sebagian besar produksi stoberi untuk tujuan komersial, secara modern biasanya akan menggunakan sistem plasticulture. Dalam metode ini, bedeng dibentuk setiap tahun, difumigasi dan ditutup dengan plastik untuk mencegah pertumbuhan gulma dan erosi.

Adapun bibit stoberi, biasanya diperoleh dari pembibitan kemudian ditanam melalui lubang yang meliputi: tubing irigasi yang ada di bawahnya. Daun dikeluarkan dari tanam, supaya tanaman stroberi dapat mengonsentrasikan sebagian besar energinya dalam pengembangan buah.

Pada akhir musim panen, plastik biasanya akan dibuang dan tanaman dicabut dari tanah. Hal ini dilakukan karena tanaman stroberi yang usianya lebih dari satu atau dua tahun akan mulai menurun produktivitas dan kualitas buah. Selain itu, tujuan dilakukan hal tersebut adalah untuk menggantikan tanaman setiap tahun sehingga memungkinkan untuk meningkatkan hasil dan penanaman lebih padat.

Sayangnya, karena memerlukan musim tumbuh lebih lama untuk memungkinkan pembentukan tanaman setiap tahun, dan karena biaya meningkat dalam hal pembentukan termasuk gundukan dan pembelian tanaman setiap tahun, itu tidak selalu praktis dan dilakukan di semua daerah.

Metode utama lainnya, yang menggunakan tanaman yang sama dari tahun ke tahun tumbuh di barisan atau gundukan, yang biasanya ada di daerah beriklim dingin. Metode ini memiliki biaya investasi yang lebih rendah dan tidak memerlukan pemeliharaan lebih secara keseluruhan. Kendati begitu, hasil panen yang didapat biasanya lebih rendah dibandingkan dengan metode plasticulture.

Selain plasticulture, ada juga metode pupuk kompos. Ini adalah metode yang memanfaatkan pupuk kompos yang ditempatkan pada suatu tempat seperti goni yang kemudian akan ditanami tanaman stoberi. Metode ini terbukti mampu menghasilkan oksigen secara signifikan lebih tinggi dengan kapasitas radikal absorbansi (ORAC), flavonoid, anthocyanin, fruktosa, glukosa, sukrosa, asam malat, dan asam sitrat dari buah yang dihasilkan dalam mulsa plastik hitam atau sistem baris kusut.

Hasil yang sama dalam sebuah studi tahun 2003 yang dilakukan oleh Departemen Pertanian AS, Agricultural Research Service, di Beltsville Maryland, menegaskan bahwa kompos memainkan peran dalam kualitas bioaktif dari dua kultivar stroberi.


Stroberi sering dikelompokkan sebagai tanaman dengan kebiasaan berbunga. Secara tradisional, ini telah terdiri dari sebuah divisi antara "Junibearing" strawberries, yang menghasilkan buahnya pada awal musim panas dan "pernah­bearing" strawberries, yang sering menanggung beberapa tanaman buah sepanjang musim.

Penelitian yang dipublikasikan pada tahun 2001 menunjukkan bahwa stroberi sebenarnya terbentuk dalam tiga dasar kebiasaan berbunga: Hari Pendek, Hari Lama dan Hari Netral. Ini mengacu pada sensitivitas hari panjang tanaman dan jenis penyinaran yang menginduksi pembentukan bunga. Kultivar hari netral menghasilkan tanpa bunga tersebut.

Stroberi juga dapat dibudidayakan dari biji, meskipun ini merupakan kegiatan hobi, dan tidak dilakukan secara komersial. Tetapi beberapa kultivar benih diperbanyak telah dikembangkan untuk digunakan di rumah, dan penelitian komersial tumbuh dari benih sedang berlangsung.

Bibit (achenes) diperoleh baik melalui pemasok benih komersial, atau dengan memisahkan dan mengumpulkannya dari buah. Stroberi juga dapat tumbuh di dalam ruangan dalam pot stroberi.

Strawberry Kashubian (Truskawka Kaszubska atau Kaszëbskô Malena) adalah buah Polandia yang lebih dulu diberikan perlindungan komersial di bawah hukum Uni Eropa. Stroberi jenis ini dibudidayakan di Kartuzy, Koscierzyna dan kabupaten Bytów dan di kota­kota dari Przywidz, Wejherowo, Luzino, Szemud, Linia, Łęczyce dan Cewice di Kashubia. Hanya varietas berikut ini yang dapat dijual sebagai kaszëbskô Malena : Senga Sengana, Elsanta, Honeoye yang telah dinilai sebagai penambahan atau Kelas I

Pemupukan dan Pemanenan Tanaman Stroberi

Kebanyakan tanaman stroberi kini diberi asupan dari pupuk buatan, baik sebelum dan setelah panen, dan sering sebelum tanam di metode penanaman plasticulture. Untuk menjaga kualitas, buah dipanen setidaknya setiap hari. Buah dipetik dengan topi masih menempel dan setidaknya harus berukuran setengah inci dari batang.


Buah stroberi harus tetap menempel pada tanaman agar matang sepenuhnya. Jika ada buah yang membusuk atau masak, sebaiknya sesegera mungkin untuk dipetik dan dikeluarkan agar risiko masalah serangga dan penyakit terminimalisir. Buah tidak boleh dicuci kecuali jika ingin dikonsumsi.

Sebelum melakukan penanaman, sejumlah petani mungkin ada yang melakukan uji dan analisis terhadap tanah dan kondisi lingkungan. Hasilnya kemudian akan digunakan untuk menentukan praktek kesuburan. Pupuk nitrogen biasanya diperlukan pada awal masa tanam. 

Biasanya ada pula tingkat yang memadai fosfor dan kalium ketika bidang telah dibuahi untuk hasil atas. Dalam rangka memberikan bahan organik lebih, tanaman penutup dari gandum atau gandum ditanam di musim dingin tahun sebelum penanaman stroberi. Stroberi lebih pH 5,5­ 6,5 sehingga kapur biasanya tidak diterapkan.

Pemanenan dan pembersihan proses tidak berubah secara substansial dari waktu ke waktu. Stroberi halus masih dipanen dengan tangan. Grading dan pengepakan sering terjadi di lapangan, bukan di fasilitas pengolahan. Dalam operasi besar, stroberi dibersihkan dengan cara aliran air dan gemetar ban berjalan.

Hama Tanaman Stroberi

Ada sekitar 200 spesies hama yang menyerang stroberi dikenal baik secara langsung maupun tidak langsung. Hama ini termasuk siput, ngengat, lalat buah, chafers, kumbang stroberi root, thrips stroberi, kumbang stroberi getah, stroberi mahkota ngengat, tungau, kutu daun, dan lainnya. Ulat dari sejumlah spesies Lepidoptera memakan tanaman stroberi. Stroberi kutu, Chaetosiphon fragaefolii, adalah spesies kutu yang ditemukan di Amerika Serikat (Arizona), Argentina dan Chile. Ini adalah vektor dari stroberi ringan virus kuning­tepi .

Penyakit Tanaman Stroberi

Tanaman stroberi dapat terserang oleh sejumlah penyakit. Daunnya bisa saja terinfeksi oleh embun tepung, bercak daun (yang disebabkan oleh jamur Sphaerella fragariae), hawar daun (yang disebabkan oleh jamur obscurans Phomopsis), dan oleh berbagai jamur lendir.

Sementara itu, mahkota dan akarnya dapat terserang oleh prasasti merah, Verticillium layu, akar hitam busuk, dan nematoda. Buah menunduk pada kerusakan dari cetakan abu­abu, Rhizopus membusuk, dan kulit membusuk. Untuk mencegah agar akar tidak membusuk, stroberi harus ditanam setiap empat sampai lima tahun di tempat tidur baru, di lokasi yang berbeda.

Tanaman juga dapat menjadi sakit akibat suhu ekstrim selama musim dingin. Ketika melakukan penyiraman stroberi, sebaiknya air hanya diberikan pada akar dan jangan menyiram daunnya. Hal ini bertujuan, agar daun tidak menjadi lembab sehingga mendorong pertumbuhan jamur.

Referensi : https://en.wikipedia.org/wiki/Strawberry

You might also like

0 Comments


EmoticonEmoticon